Bank DBS Indonesia Siap Kawal Rencana Pemulihan Ekonomi Indonesia

JAKARTA, DJOURNALIST.com – Indonesia siap meninggalkan 2021 dengan sejumlah torehan keberhasilan signifikan yang mencerminkan keseriusan upaya pemerintah, terutama di bidang kesehatan dan ekonomi.

Kondisi tersebut tentunya ikut menguatkan keyakinan sejumlah pihak untuk mendukung program pemerintah Indonesia dalam mengawal laju pemulihan kesehatan masyarakat dan perekonomian.  

Advertisment

Dalam bidang kesehatan, hingga minggu kedua Desember 2021, berdasarkan catatan Kementerian Kesehatan, sebanyak 103 juta warga telah divaksinasi dosis lengkap. Sementara 146 juta warga lainnya telah divaksin dosis pertama. 

Secara total, sebanyak 251,14 juta dosis vaksin telah disuntikkan, dan akan menembus 300 juta vaksinasi pada minggu ketiga Januari 2022. 

“Vaksinasi yang kami lakukan sudah mencapai 38,16 persen dari jumlah total populasi,” ujar Menteri Kesehatan, Budi Gunadi Sadikin saat rapat dengan DPR, Selasa (14/12). 

Walaupun target capaian vaksinasi 70 persen belum tercapai dan baru dilakukan di 13 provinsi dari total 33 provinsi, tetapi kerja keras pemerintah dalam menanggulangi pandemi mendapatkan pengakuan dari dunia internasional. Alhasil Indonesia masuk dalam lima besar negara dengan jumlah capaian vaksinasi terbesar di dunia. 

Saat ini, hanya ada lima negara yang berada di atas Indonesia, yakni China (2,6 miliar dosis), India (1,3 miliar dosis), Amerika Serikat (484 juta dosis) dan Brasil (319 juta dosis), berdasarkan informasi yang dirilis oleh Menteri keuangan, Sri Mulyani Indrawati di sebuah acara pada minggu lalu. 

Pada sektor perekonomian, fenomena pemulihan juga sudah tergambar jelas. Bank Indonesia memprediksikan bahwa Indonesia akan mengalami tingkat pertumbuhan ekonomi 4,7-5,5 persen pada 2022. 

Berdasarkan catatan Badan Pusat Statistik (BPS), Indonesia mencatat pertumbuhan ekonomi sebesar 3,51 persen pada kuartal III- 2021 (YoY). Sektor usaha jasa kesehatan dan kegiatan sosial mencatatkan pertumbuhan tertinggi sebesar 14,01 persen. Ekspor barang dan jasa juga terlihat membukukan kenaikan tertinggi sebesar 29,16 persen. 

Wakil Menteri Perdagangan, Jerry Sambuaga beberapa waktu lalu menyatakan bahwa kondisi perekonomian Indonesia semakin menunjukkan indikasi bertumbuh. Salah satunya terlihat dari neraca perdagangan Indonesia pada Oktober lalu yang surplus sebesar US$5,73 miliar.

“Secara akumulatif, pada periode Januari 2021 hingga Oktober 2021, tercatat surplus sebesar US$ 30,81 miliar, terbesar dalam 10 tahun terakhir,” ujar Jerry. 

Senior Economist DBS Bank, Radhika Rao, dalam sebuah diskusi beberapa waktu lalu juga mengutarakan rasa optimisme terhadap perekonomian Indonesia. Menurut dia, ada tiga hal penting yang dapat memicu terjadinya peningkatan pertumbuhan perekonomian Indonesia pada 2022.

Pertama, Indonesia akan berhasil memberikan dosis vaksin penuh kepada 99 persen dari total populasi dewasa pada Maret 2022.  

Kesuksesan capaian vaksinasi dan membaiknya tingkat pemulihan ekonomi, kata dia, akan menuntun Indonesia pada kondisi yang kedua, yaitu kemampuan untuk dapat menawarkan lebih banyak investasi dan bergerak pada sektor komoditas hilir serta akselerasi digitalisasi, sehingga akan menunjukkan pertumbuhan ekonomi yang lebih stabil. 

“Ketiga, laporan fiskal Indonesia yang memuaskan dan langkah-langkah untuk mengurangi pajak pada rasio Produk Domestik Bruto (PDB) akan memperkuat rasio utang dibandingkan negara lain di Asia.”

Radhika menambahkan bahwa program vaksinasi merupakan salah satu kunci dari keberhasilan penanganan pandemi di Indonesia. Dengan terlaksananya program vaksinasi secara masif dan terstruktur, mobilitas masyarakat akan meningkat dan hal ini memicu aktivitas perekonomian untuk mulai berjalan kembali.”

“Jika dapat terus dipertahankan, ekspektasi pemulihan ekonomi, serta pergerakan komponen lain seperti konsumsi rumah tangga, konsumsi pemerintah, investasi, hingga ekspor dan impor dapat berjalan sesuai harapan,” kata Radhika. (rilis)